Buat saya, belum ke Solo kalo belum makan sate kere. Walaupun sate ini nggak pake daging seperti kebanyakan sate lainnya, tapi bukan berarti rasanya nggak enak. Mungkin karena isinya ini kali ya namanya jadi sate “kere” yang dalam bahasa Jawa artinya “miskin”. Terus isinya apa dong?  Pilih sajaa mau isi jeroan sapi seperti ginjal, usus, babat, dsb, atau mau yg ‘vegetarian’ berisi tempe dan tempe gembus. Bumbu sate ini juga agak beda dari sate madura yang biasa kita temuin. Tetep sih, bumbu kacang, tapi ini lebih encer dan lebih manis, serta agak terasa kencur yang memperkaya rasanya jadi lebih mantapp.

Soal harga, yah kemaren-kemaren sih kita bisa dapetin satu tusuk jeroan dengan Rp 1000 saja, plus lontong juga Rp 1000, dan yang tempe-tempean tentunya lebih murah, hanya 3 digit saja. Tapi kalo dari pengalaman, saya selalu beli lebih dari 10 tusuk sekali makan hahaha.

@Pasar Legi, Kauman, Solo (2011)

Iklan